• Curhat,  Health

    Operasi mata ikan

    Kalo sudah denger kata ” Operasi ” perasaan kayak mau di bedel alias di bedah yaa
    dan pastinya tercium bau horor…
    yaitu…
    DARAH!!!
    AWWWWHHHHHH…………. *teriakan kesakitan ~
    JENG JENG!!!!
    *ceritanya kayak lagi di film horor :p
    hehehe
    Hai ceman” 😀
     Sebenarnya tanggal 26 kemarin, sehabis UAS dari kampuz, aku sama lala *sohibku, pergi ke rumah sakit umum (pas banget sebelah kampuz). Setelah kita ngantre dan Alhamdulillah aku cepat karena make jamsostek, langsunglah kita cuzzzz ke lantai 3 di bagian dokter kulit.
    Wait wait wait wait … aku sakit apa ampe ke RS segala lagi ?
    Yak sesuai judul post. Aku mengalami sakit mata ikan akut yang terdapat di kaki kiriku.
    Aku sudah mengobati dengan caraku yang dulu *pake obat cina, tapi tidak berhasil.
    *My bad lah gara” lupa saat make si obat cina ini harusnya sama sekali tidak boleh kena air, dan aku melanggarnya jadinya kaki ku ter-infeksi oleh berbagai bakteri/virus yang mengakibatkan penebalan kulit yang tidak merata, kulit di sekitar mata ikanku sudah terkelupas, namun si mata ikan malah makin menebal dan of course rasanya jadi sakit banget kalo dipake jalan, aku jalannya ampe pincang gara” si mata ikan ini.

    *Mau nangis rasanya pas lapor sama orang tua, udah aku yang ngarasain sakit, bukannya di sayangi, di urusi kek malah ceramah panjang plus dimarahi pula TT__TT hiksss. Tohh juga akhirnya yang ngurus sakitku juga diriku sendiri. Kata temanku, ” Begitulah Orang Tua,”
    Lalu setelah menunggu antrian, akhirnya namaku dipanggil, dan aku dibawa ke ruangan sebelah (alias ruangan untuk operasi) hii….. bulu kudukku sudah merinding rasanya. Soalnya gak ada yang nemeni aku selama proses operasi berlangsung, Lala *sohibku saja tidak mau kuajak masuk (ya iyalah) takut katanya. Ya sudah berakhirlah aku di tangan 2 dokter yang menangani aku, si dokter residen botak jutek dan si koas asisten cantik. (Aku sebel sama si dokter residen botak karena saben aku ngomong, ni orang balasnya nyolot mulu, tapi dia yang cauter kaki gue). *residen = dokter yg lagi nyari spesialis.
    Pada awalnya mereka kebingungan melihat kasus kaki ku, tapi akhirnya kaki ku diputuskan untuk di cauter alias operasi pembuangan si mata ikan melalui teknologi listrik plus kulit yang menebal di gunting.
    *Yahh kira” begini lah yah gambaran cauter meskipun sama sekali tidak mirip dengan cauter di rumah sakit, itu tangnya diganti dengan gunting tajam yang sudah di steri plus jarum suntik yang panjang.
    Awalnya aku disuntik suntikan bius pas banget lagi di bagian daging yang mengelupas alias bagian yang ter-infeksi. Bolehnya aku teriak,”  PERRIHH DOK!!!!,” teriakku sambil tarik nafas kayak orang melahirkan.
    ” Tarik nafas yang dalam!! Tarik nafasnya yang dalam!!,” kata si dokter residen botak jutek.
    ” Wahh yang ini infeksi juga nih.. banyak banget airnya keluar!! Saya butuh Cor***! suntik lagi!!,” kata si dokter ama asistennya.
    Hikss kedua kali nya aku disuntik, ” Sakittt dokk!!,” kataku sewot.
    “Ahh masaa.. udah gak sakit lagi kan yang ini,” si dokter nyuntikin jarumnya lagi *tapi untuk suntikan ketiga obat biusnya sudah bekerja jadi aku sudah tidak merasa sakit lagi. Fiuhhh…….
    Lalu .. berlanjutlah ke tahap  cauter ..
    Kaki ku ditaruh di atas bantalan elastis, lalu mulai lah si botak jutek meng-cauter si mata ikan itu, baunya kayak daging gosong dan ada asap yang keluar (pasti dong). Di proses ini bolehnya aku komat-kamit membaca doa, segala surat kulafalkan guna untuk melancarkan proses operasi. Yah.. si dokter residen botak jutek yang lagi cauter kaki gue sambil gunting” kulit” yang menebal malah sibuk bersenandung  alias nyanyi” gak jelas. Capeee deeee…..
     *kata kakakku, menyanyi saat menjalani operasi itu sudah biasa, apalagi antara si dokter dan pasian sama” gak kenal, bahkan saking seringnya tiap hari melayani pasien, si dokter” ini sudah menganggap si pasien seperti benda. *Inilah akibat sistem edukasi dan pelayanan rumah sakit yg buruk di negara kita yg memperlakukan residen dan koas kayak kerja rodi (padahal mereka kerja gitu gak dibayar). Kalau di luar negeri (kyk di Singapore, etc) residen ya residen belajar sendiri ada sekolah buat nyari spesialis, gak adah mah di rumah sakit berkeliaran si residen-residen alias menjadikan si pasien itu seperti kelinci percobaan, sekolah mau menjadi dosen juga ada sendiri, lulusan dokter muda juga gak tersiksa dengan standar ukdi yg menyiksa (salah satunya kakakku yg jadinya nganggur gak bisa ditempatin hanya gara” gak lulus ukdi beda 0,3%) Cuihh…. kapan sistem edukasi dan kesehatan di Indonesia bisa seperti di luar negeri alias majuu ?? ngarep seratus tahun lagi belum tentu kali ya…
    Well.. lanjuuuutttt ~
    Ingin rasanya ada seseorang di sampingku (entah itu teman/keluarga) yang bisa ku gemgam erat tangannya pada saat ini,
    tapi karena tak ada seorang pun kecuali Allah, aku hanya menggemgam erat tanganku, melihat langit” atap, dan percaya pada-Nya bahwa setelah selesai operasi ini aku bisa sembuh dan tidak mengalaminya lagi. *Aamiin ya Robbal Alamin..
    “CREETTTT CREETT!! CRET!!,” bunyi di  cauter.
    ” Yak! Sudah selesai!!,” kata si Dokter residen botak jutek yang selalu memakai baju hijau ala baju operasi. *upzz.. :p
    Alhamdulillah ya Rabb..
    Selesai juga operasi mata ikannya.
    Baru kulihat kakiku (lagi proses di perban) aku melihat darah dan cairan cokelat di perban.
    Bau disinfektan alias bau” alkohol or operasi gitu lah menyeruak di sekelilingku.
    Seremm… Dari dulu, I hate this smell!!
    Well, after that Lala and I bought some medicine in Apotek.
    Karena kaki ku terkena infeksi, jadi harus mengalami perawatan ( cuma di olesin cairan infus sebelum memakai salep obat luka bakar salsitin sampe sembuh) sama minum 1 pepel Cefadroxil (sejenis antibiotik) dan 1 pepel Asam mefenamat (untuk ngilangin nyeri), well sejauh ini sudah berjalan 2 hari sih and kaki ku masih terasa sakit kalo di pake berjalan. Semoga aku tidak pernah mengalami mata ikan lagi.
    Aamiin ya Robbal Alamin..
    —THE END—
     Yahh.. sekian curhatku kali ini.
    Makasih yaa yang udah baca blog aku 🙂
    Barakallah alias God bless you ~
    xoxo
  • Blush on,  FOTD,  Health,  Karate,  Pink

    FOTD : Natural Blush On

    Hi readers 😀 how are u today ?? I hope fine fine aja yaa hihi
    Actually, I just wanna share you my FOTD.
    *WARNING :
    This pics contain sweat, big pore, gelap”an, flash, no edit sotosop, and no make up! so harap jangan muntah kalo nglihat mukak saya, klo neg bisa sediakan kresek asal jangan ampe mencret ya kalo nglihat muka saya :p hehehehe
    So…
    This is my FOTD alias Face of The Day.
    * pardon my big nose & ducky face

    What the brand of blush on I wear now ?

    Kira-kira menurut kamu apakah aku sekarang memakai blush on ???

    Heheheh
    Sebenarnyaa…

    Behind the scene..

    Seperti biasa, tiap hari rabo/jum’at aku latihan karate. Sudah lama aku gak latihan/ olahraga karena dibalik kesibukan kuliah, haid, dan libur galungan & nyepi, ntar sabtu kuningan lagi di bali jadinya tempat karatenya libur deh. *hikssss…
    Lalu setelah habis digebuki, ditendang, kesandung, kena tinju and disundul di perut #@#@*)%*)(*%@*#*$_#_).. etc.. yang naudzubillah dahhh yang berhubungan dengan dunia ‘Laki-laki’……
    Pulang langsung tepar….
    krik krik krik krik ….
    Meski sudah digebuki kesekian kalinya *masih wajar kok digebukinya xD paling pulang” memar-memar, paling parah keseleo, tapi dasar aku-nya yang gak kapok” buat karate lagi, *ampe dilarang sama mama yang ampe habis deh garuk” ubannya and angguk-angguk, geleng”..
    Yah tetap aja aku lanjuuuuutt…. demi impianku menjadi lebih kuat (stronger), lebih sehat alias gak gampang sakit (healthier), and lebih cantik (prettier). Karena sebelumnya kalau aku tidak karate, badanku mengkerut alias kurus, kerempeng kayak papan gilas, aku sering sakit, and lebih parahnya lagi sering digangguin makhluk” ******.. naudzubillah dah pokoknya >.<..

    I madly in love alias jatuh cinta melihat rona pink di pipiku setelah latihan karate. Only karate can make my natural blush on is ‘ON’ on my cheeks. Aku udah nyoba olahraga lain kayak : senam, yoga, aerobik, body languange, kegel, nge-gym alias angkat besi, tapi tetap ajah sekeras apapun aku olahraga kagak keluar rona pink di pipiku.

    I enjoyed my life so much.
    Jadi mari kita olahraga! heheheheheh
    So ladies ..
    Apa ada yang punya pengalaman atau cerita tentang rona merah alami di pipi ?
    Tell me ^^ I’ll be really glad to read yours 😀
    Thanks for reading ^^
    Hope it inspire you
  • Health,  Tips

    Beauty isn’t make up

    Beauty isn’t make up

    Yap! Kali ini aku akan  membahas tentang Kesehatan di blog ku ini (yg sudah sangat jarang dibicarakan).
    Kenapa beauty isn’t make up ? bukannya make up itu bikin cantik ya ? ( nah lo)

    Iya memang  itu bikin kita cantik tapi gak baik juga kan kalau hanya memperhatikan kecantikan berdasarkan make up. Kecantikan itu datangnya dari luar & dalam. Kamu gak bakal kelihatan cantik jika tubuh & kulit kamu sedang sakit alias kamu kurang perhatian dengan kondisi tubuh kamu, and  kamu gak bakal kelihatan cantik jika hati kamu dipenuhi oleh sifat2 : dengki, kebencian, syirik, anything yang naudzubillah tsb. Inget kecantikan itu datangnya dari luar & dalam, jika kita memiliki hati yang tenang, dekat dengan Tuhan, otomatis aura yang kita pancarkan akan mengeluarkan inner beauty sendiri yang bisa dirasakan namun tidak bisa dilihat oleh kasat mata oleh diri sendiri & orang lain, dan kecantikan dari luar juga harus dirawat baik”, apalagi kita tinggal di negeri yang kaya akan kekayaan alamnya, gampang banget kok untuk menemukan bahan” untuk merawat tubuh kita sendiri, gak usah mahal”, yang alami paling baik.

    Here are some tips that might help you in your life :

    Wajah Bersinar

    Mau wajah bersinar ? Gampang banget kok jawabannya :

    1.) Hidupkan air wudhu di wajahmu (bagi yg muslim). Setelah selesai wudhu muka jangan di-lap. Selain air wudhu tsb akan menjadi cahaya di wajah kita saat di hari kebangkitan nanti, berdasarkan beauty tips juga sudah banyak yg bilang biarkan wajah mengering sendirinya untuk mempertahankan kelembapan & kekenyalan kulit wajah kamu.
    Well, cara ini sudah kucoba dan ternyata berkhasiat benar, aku jarang melihat wajahku kusam lagi.
    Alhamdulillah!

    Jerawat ? alias Acne ?

    Ini nih masalah utama di kulit wajah/badan. Penyakit ini gak mengenal bulu.
    Mau orang kaya-miskin nih penyakit tetep aja muncul. Apalagi bagi wanita yang menjelang masa haid, dengan setianya jerawat nongol di pipi, hidung, area dibawah hidung. Aihhhhh sebel banget deh!! Sebenarnya jawabannya ini nih :

    1.) Kurangi konsumsi daging, lemak, protein secara berlebihan : daging, susu, gorengan, kacang-kacangan. Perbanyak konsumsi sayuran & buah (kayaknya udah pada tahu kalo yg ini )
    2.) Pakai sabun aseptik seperti : Asepso, Dettol, Sabun Sulfur. Aku pernah mengalami masalah kulit yg par** deh pokoknya. Yang paling manjur sih sabun Asepso yang warna hijau menurutku. Mau panu kek, jerawat, kurap, etc dengan pemakaian rajin setiap hari selama berbulan-bulan akhirnya hilang juga. Fiuhhh…
    3.) Untuk Jerawat di wajah bisa pakai Kelly pearl Cream /  Benzolac 2.5. Pemakaian jerawat yang keras, besar” biasanya aku zaman smp-sma pakainya benzolac, manjur banget tuh dalam kurun waktu sehari dua hari jerawat langsung mulai mengering & besoknya sudah mengelupas hilang dari peredaran xD. Namun semenjak kuliah (sudah jarang jajan gorengan”) paling yang muncul jerawat kecil” akibat hormon menjelang datang bulan & biasanya kuoleskan si kelly ini di malam hari, besoknya sudah hilang tak berbekas karena si kelly ini mengandung beewax yang memiliki antiseptik yang tinggi.

    Kulit bersisik ?

    Aduhh .. tuh jadi langgananku tuh kalo lagi malas pake lotion/body butter. Jawabannya :

    1.) Pake Vaseline petroleum jelly. Tinggal oles di kaki/ tangan, sreet …. langsung kinclong lagi untuk beberapa hari.
    2.) Kalo gak punya Vaseline petroleum jelly, minyak kelapa tandus/minyak zaitun bisa buat kulit kok, malah lebih bagus lagi.
    3.) Konsumsi vit. E juga bisa membantu. Tapi sebenarnya cara ini gak cocok buat aku (malah tambah jerawatan) TT__TT
    4.) Pakai Crisco. Cara ini mungkin paling jarang di negeri kita, tapi di negeri paman Sam sana Crisco lah yang menolong mereka dari masalah permen karet menempel di rambut, engsel pintu berbunyi, kulit bersisik, & untuk menggoreng ayam kentucky.

    Bibir pecah-pecah ?

    Wah masalah tuh udah sehari-hari muncul tuh. Bisa disebabkan : panas dalam, sariawan, jarang minum air putih, kekurangan vit C, jarang makan sayur & buah, kebanyakan makan snack, fast food. Jawabannya sih :

    1.) Harus banyak makan buah, & sayur yg mengandung vit. C : jeruk, pear, apple, anything yg kecut”.
    2.) Oleskan madu di bibir setiap hari (cara ini berhasil di aku saat bibirku pecah-pecah berat+ sariawan lagi).
    Madu banyak banget manfaatnya, selain mengembalikan rona pink di bibir, bisa ngilangin pecah” & panas dalam.
    3.) Istirahat atuhh .. hidup jangan di bawa terlalu stress (hal ini sering kukatakan pada diriku sendiri di saat aku sedang stress karena ujian, tugas, problem in my family, etc.).

    Rona merah alami di pipi

    Untuk beberapa orang mungkin tak membutuhkan rona pink/kemerahan di pipi mereka karena mereka sudah memilikinya, tapi bagi orang” yg terobsebsi akan rona merah/pink di pipi (seperti aku nih) hal itu bener” ngebet harus didapetin. Ternyata caranya gampang banget kok :

    1.) Olahraga. Hidup sehat harus diawali oleh olahraga. Rona pink kemerahan ini kudapatkan sehabis aku olahraga karate (akhirnyaaa….). Badan jadi segar, ada efek gembira di hati, ada kekuatan entah dari mana dari dalam tubuh. Badan terasa sehat & gak gampang sakit. Memang Sehat itu mahal makanya kita harus menjaga kesehatan kita. Kalo gak sehat gimana kita bisa hidup dengan senang ? ya ga ya ga ya ? heheheh

    Aura wajah bersinar

    Hmmm .. pernah ngelihat gak ada orang meskipun kulitnya sawo matang, namun entah kenapa wajahnya bersih seolah bercahaya (aura ini memang tidak bisa dilihat secara kasat mata, hanya bisa di rasakan) pernah ga ? pernah ga ? pernah ga ? sudahlah aku saja sudah lupa kapan tepatnya aku bertemu dengan orang” sejenis itu. Hmmm .. jawabannya gampang banget :

    1.) Dekatkanlah diri anda kepada TUHAN. Jadikan Allah, & Al-Qur’an sebagai teman hidupmu, maka dirimu akan menemukan yang namanya “ketenangan batin”. (Saran tsb aku dapat pas nonton acr tv Ustad Mansur).
    “Ya Allah Yang Maha Esa .. berikanlah cahaya nur di wajahku, di seluruh tubuhku, di setip inchi rambutku,” kira-kira itulah cuplikan doa yg kuambil dari doa pemberi Nur di buku doaku yg kubeli di toko buku. Ya yang paling gampang ya minta sama Tuhan. Karena jiwa yang dekat sama Tuhan itu pasti tenang, makanya aura wajah yang dia keluarkan pasti bersinar-sinar bercahayaa.. Ohhh…

    Hmmm .. udah itu aja deh dari aku.
    Mungkin ada masukan barangkali ? lemme know ^^

    Ok! C U guys in another next post.
    Hope it inspires u

  • Health

    Cara mengobati mata ikan

    Ini adalah sebuah kisah perjuangan melawan mata ikan
    Suatu hari setelah aku pulang dari BAKSOS (Bakti Sosial Fakultas Sastra Udayana)
    Aku mendapatkan mata ikan di kaki ku.
    Awalnya aku tak tahu apa itu, ku diamkan saja seolah dia tak ada.
    Pas aku pergi kuliah, I always used plastic shoes kayak gini :
    Which mean, karena sol nya tipis jadi tidak bisa melindungi kaki ku dari benturan kerikil/aspal,etc.
    Jadi semakin hari semakin terasa sakit dan begitu kulihat, muncullah dia sebesar ini :
    Aku benar-benar tersiksa karenanya. Setiap aku jalan selalu terasa perih di telapak kaki ku.
    Apalagi saat terkena air, rasanya pengen nangis saking perihnya. Lalu aku mulai searching di Uncle Google.
    Result yang kudapatkan :
    Penyebab penyakit mata ikan

    Penyakit mata ikan disebabkan oleh virus human papilomavirus (HPV). Virus HPV ada dua jenis yakni HPV-1 dan HPV-2. HPV-1 menyerang pada kaki, HPV-2 menyerang pada tangan.

    Penyebab lain daripada mata ikan adalah adanya tekanan yang berlebihan dan berkesinambungan pada daerah tertentu pada kulit.
    Penyakit ini harus cepat diobati karena jika didiamkan bisa mengalami borok dan terjadi infeksi.
    Keadaan yang ada yang bisa memburuk jika penderita adalah orang yang gemuk dan menggunakan alas kaki yang sempit sehingga tekanan berlipat ganda pada telapak kaki.
    Tekanan dan gesekan yang terus menerus pada satu anggota tubuh dapat menyebabkan mata ikan.

    Kalo kata kakakku ( yg baru jd dokter muda) si penyebab mata ikan itu :

    Sepatu dan kaos kaki yang lembap, tidak pernah dicuci, di taruh di tempat yang lembap, dan tidak pernah di jemur dan dibersihkan.


    Haduhhh kepala langsung cenat-cenut jadinya.
    Waktu itu kudapatkan cara baru di Google, yaitu teteskan lelehan lilin di mata ikan tsb.
    Tapi hasilnya NIHIL! Tetap saja ku tersiksa!
    Aku sudah coba Callusol :
    Namun tetap saja tak berhasil. 
    Lambat sekali tak sembuh-sembuh!
    Sudah cukup!
    Result Google menyatakan bahwa ada obat cina yang ampuh untuk mata ikan tsb
    Lalu kurayu mamaku untuk membeli obat ini di Toko Obat Cina.
    Alhamdulillah dapet juga. Ni Obat laku keras, tinggal 2 pas mamaku membelinya.
    Untung saja aku  dapat. Alhamdulillah banget yaa… (kumad ketularan Syahrini)
    Lalu kuperban kakiku menggunakan obat ini selama seharian.
    Biasanya aku menggunakan obat ini pas jam 9.30 malam, habis beres-beres dari kamar mandi,
    lalu kupakai deh obat ini dan baru kulepas besok malamnya tepat jam 9.30
    Selama menggunakan obat tidak boleh kena air yaa..
    Setelah dilepas jadi memutih seperti ini :

    Kupakai sampai 1 box itu habis.
    Kira-kira 1 box ada 7 stempel.
    Pada saat hari 1-3, kulit mulai bereaksi untuk melakukan penebalan.
    Mulai hari 4-7 obatnya bereaksi untuk melakukan pengelupasan dan itu akan terasa amad perih.
    Well, akhirnya setelah aku berjuang memakai obat ini hasilnya tak sia-sia
    Alhamdulillah telapak kaki ku kembali mulus seperti semula.
    Alhamdulillah ya Robb.. Engkau Telah menyembuhkan kakiku.
    Oh ya by the way kalo bagi yang pingin cepat sembuh, sebaiknya langsung saja pergi ke rumah sakit, tinggal di cauter, sretttt … mata ikan langsung hilang. Jika ingin tahu cerita perjuanganku mengalami operasi mata ikan, baca disini
    Well, sekian kisah perjuanganku menyembuhkan mata ikan.
    Semoga Bermanfaat 🙂
  • Health

    Cara menghilangkan memar dengan cepat

    Hello readers, just wanna sharing my story untuk menghilangkan memar dengan cara cepat ~
    Well well well … Sebelumnya aku mengalami kecelakaan saat aku ingin mendapatkan Wafer Loacker ini :

             Saat itu sekitar jam 6 sore WITA aku sudah merayu-rayu kakakku untuk mengantarku ke Supermarket Ayu Nadi. Saat itu kakakku terus menolak dan malas ” Kamu kan bisa naek motor sendiri, sana pergi! hush hush,” katanya lalu balik tidur lagi. Terang saja aku malas merayunya lagi lalu kuputuskan untuk naek motor sendiri menuju kesana dan saat itu orangtuaku sedang pergi (so gue pergi tanpa seizin ortu alias mak gue).

            Alhasil saat menuju kesana ada kekacauan karena arus jalan diubah, tapi kutabrak saja, ditambah lagi aku naik motor kakakku yang Karisma cc yang besar, jadi gigi 3 saja tak terasa kulihat di speedometernya sudah 60 km/jam. Aku jadi pembalap, namun semua berakhir saat aku ingin menyebrang. Kendaraan kian maju terus, padat, gak ada habis”nya >,,,< lalu habisnya itu kukira motor" lainnya sudah lewat semua, lalu kusebrang saja menuju pintu masuk Ayu Nadi dan ternyata " JDEERRRR" ... 

        Motorku oleng ditabrak motor mio warna putih, saat itu ada mobil putih juga parkir disebelah gerbang, karena pencahayaan sudah remang” aku gak liat motor itu. Aku SHOCK! Yg harusnya aku berhenti saja saat ditabrak tanganku malah nge-gas (ini gigi 2) dan motorku langsung loncat ke kecepatan 40km/jam, helmku terdorong kedepan sehingga menutup mataku, lalu aku menabrak tembok batu Ayu Nadi.

          “BRUGHH….,” aku jatuh tertimpa motor dan tubuhku mencium aspal. Alhasil aku langsung dibopong oleh pegawai yang sedang nongkrong sambil makan itu semua pada SHOCK melihatku. Yang nabrak aku ngeringis ngelihat aku, and semua sibuk ngelayani aku, ngambilin air minum lah.


        “Ya Allah .. kusungguh menyesal keluar tidak minta izin oleh mama,” kataku dalam hati sambil melihat luka-luka lebam di paha, betis, dan tanganku. Akhirnya setelah insiden tsb, di hari H aku tabrakan aku merahasiakan kecelakaanku dari orangtuaku. Baru lusanya aku buka kartu karena mamaku yang shock melihat tanganku yang luka-luka. Punggungku keseleo dan sudah dibetulkan di ahli urut.


       Lalu pertama aku mengobati memarku dengan healing dari nenekku. Mamaku juga membelikanku obat cina ZHENG GUI SHI untuk dioleskan di luka memarku yang semakin hari semakin berwarna ungu kehitaman (serem banget) >,,,<.



    Obat ini sejenis arak yang dicampur ramuan akar-akaran tumbuhan. Rasanya dingin dengan bau yang menyengat saat memakainya. Obat ini harganya terjangkau sekitar 7-13rb untuk 1 botol ukuran 30cc.
    Kalau sedang tidak punya uang untuk beli thrombophob gel obat ini boleh dicoba untuk menghilangkan rasa sakit yang menyerang memar.


    Ini thrombophob yang kubeli seharga 1 kotaknya 52.000 rupiah.
    Khasiatnya tentu saja jauh lebih kelihatan ketimbang obat cina tsb. Saat kuoleskan di malam hari, besoknya warna ungu yang melingkari lebam tsb mulai berkurang.Secara aku puas banget dengan gel thrombophob ini, hasilnya sangat cepat, dalam hitungan minggu memar yang sebegitu besarnya bisa berangsur-angsur kempez.
    Alhamdulillah ya Rabb .. mau memar kena tabrak tembok, lemari, atau gak sengaja nubruk barang & kecapekan, tinggal olesin gel ini besoknya Alhamdulillah langsung hilang.

    Okeh deh sekian informasi yang bisa saya sampaikan.
    Semoga bermanfaat

  • Health

    Amandel

    Selama ini yang namanya kehidupan pasti setiap orang mengalami tekanan stress di dalam kehidupan ini. Aku ini yang punya penyakit amandel ini selalu pengennya yang pedaz” and yang enak-enak alias es krim, snack chiki, pizza hut.
    Namun tepat pada tgl 10/10/2012 hari Rabo terakhir aku habis makan” beef burger sebanyak 2 biji di Mc’Donald bersama temanku.

    HHaaammmmm …. nyam nyam nyam 
    Dengan rasa kecewa merasakan burger yang tidak seenak bayanganku.
    Esoknya tgl 11/10/2012 hari Kamis amandelku yang kiri langsung membengkak, besar banget sampai muncul tonjolan di leherku. Saat itu aku belum mau menyikapinya dengan minum antibiotik (takut antibodiku akan melemah) coz seminggu yg lalu baru saja aku sembuh sehabis minum 2 pepel antibiotik.
    Kali ini aku menyikapinya dengan minum segelaz rebusan daun sambiloto. Agak manjur juga, bengkakku di kerongkongan mereda, namun tidak untuk tonjolan di leherku.
    Keesokan harinya  tgl 11/10/2012 hari Jum’at aku bangun, panasku langsung tinggi 39,5 derajat Celcius. Cepat” aku minum daun ketulupan, air mengkudu, kumur air garam, semua resep herbal kucoba namun panas tak kunjung turun. Turun hanya sebentar selama 30 menit lalu untuk berikutnya panasku meninggi lagi. Baru akhirnya sorenya aku minum antibiotik. 
    Keesokannya panasku  tgl 12/10/2012 hari Sabtu sudah 38  derajat Celcius. Tapi tetap saja, masih tinggi. Dadaku sesak. Rasanya sengsaraaa sekali. Sangat kusesali ajakan temannku yg merengek untuk ikut ke Mc’D hanya untuk menikmati 2 buah burger yg ternyata mendatangkan malapetaka kepadaku. Ya Allah … benar” Siksaan betul bagiku.
    Beruntung pas hari minggu aku langsung searching di Google obat ampuh untuk amandel. Kubeli saja Lamandel untuk menyikapi siksaan penyakit ini di toko online. Hari ini panasku masih 38 derajat Celcius. Aku masih tersiksa.
    Namun setelah  tgl 13/10/2012 hari Senin Mamaku membelinya di Apotik Qitta di Denpasar. Harganya yg sachetan 1 kotak Rp 18.500 isi 12 sachet. Saat meminumnya rasanya enak. Nafsu makanku yang gak karuan terobati dan bengkakku serta demamku berangsur-angsur menghilang. Aku juga membeli Lamandel yg botolan di toko online. 
    Akhirnya selama seminggu aku gak masuk kuliah. Cuma hari Rabo saja aku masuk untuk presentasi lalu sehabisnya pulang lagi dengan kepala pusinggg banget dan badan basah karena keringat dingin (maklum sehabis demam tinggi pasti akan mengeluarkan keringat dingin terus)
    Sudah rasnya kapok! KAPOK! KAPOOOKK!!! Ku tak mau mengalaminya lagi.
    Kutulis daftar” keinginan bodohku seperti : makan es krim, shin ram yun, burger, pizza hut, chiki, etc.etc….. di sobekan kertas kecil, kutaruh di atas piring, lalu kubakar semuanyaa… 
    HA HA HA HA HA HA HA
    Sampai semua jadi abu. Lalu kubawa piring berisi abu” keinginan bodohku (My stupid wishes) menuju atap rumahku. Anginnya disana sangat kencang lalu … Huffttttttttt …. kutiup abu itu ke udara.
    Goodbye My Stupid Wishes .. I never wish u again!!
    Abu itu berterbangan bagaikan debu yang menyebar.
    Sangat indah. Sangat dramatis. 
    Aku merasa leaving my “Old” Me yg selalu merujuk untuk memakan makanan” racun itu. Setelah membakarnya, aku merasa hati & otakku PLONG. Rasanya BEBAS dan SANGAT HAPPY!
    Mulai sekarang aku akan menjadi pribadi baru yg lebih baik, dan meninggalkan kebiasaan burukku.
    Yapp .. That’s it.. 
    That’s all about my Diary Amandelku.
    Penyakit Amandel ini akan kuoperasi setelah aku punya uang dari hasil kerja kerasku. Semoga aku cepat sukses .. AMin amin ya robbal ‘alamin