Jalan-jalan,  Journey,  Life,  Review

Mudahnya transportasi online di Indonesia

Gutten tag every one. Apa kabar semuanya ? hehe I hope baik-baik saja ya.

Well.. dari tahun ke tahun, umur terus bertambah, yang aku makin rasakan dari jaman masih aku kecil yang biasa kalau mau ke sekolah naek angkot/bemo, syukur-syukur waktu itu ada jasa mobil jemputan pas di sekolah, kalau enggak emak babe pasti bingung dah waktu itu buat transportasi aku sekolah. Now, sekarang aku udah gede. Udah gak pake bemo-bemo-an lagi. Di post ini aku bakal sharing pengalaman aku dari A-Z tentang transportasi, entah buat jalan-jalan atau sekedar buat keseharian lewat online. Yuk kita intip.

My History

Waktu itu aku inget banget, saat aku dari SD, sekitar umur 9 tahun, aku selalu pakai jasa antar jemput mobil yang ada di sekolahku. Akhirnya berakhir kegalauanku karena waktu itu sebelumnya, yang jemput aku kalau enggak emak ya babe, dan mereka selalu seringnya jemput aku telat banget, ada 2-3 jam setelah pulang sekolah aku baru dijemput sampe perut keroncongan dan mulut uda mewek banget akhirnya baru nongol deh. Kalau aku pulang pagi menjelang siang, Emak biasanya jemput dengan naik sepeda kayuh, dengan di keranjangnya bawa segenap belanjaan dari pasar *makanya selalu telat jemput karena pergi ke pasar dulu, menjalankan tugasnya sebagai ibu rumah tangga, sedangkan kalau aku pulang sore baru dijemput sama babe *tapi jarang banget aku pulang sore kalau gak karena les. Lalu semakin aku besar, berumur 11-12 tahun mulai deh berani naik angkot, ini pun angkot di Bali udah mulai jarang, karena ojek mulai bermunculan. Akhirnya aku selalu langganan antar-jemput ojek karena lebih murah dan cepat nyampe ketimbang nyewa sopir.

Lalu saat mulai jaman Gojek dan Grab muncul, gak terasa ya sudah lama mereka menemani kita ya, dari yang bingung kalau mau pergi yang jauh-jauh mesti mikir naik apa, waktu pertama-tama Gojek muncul, sumpah super happy rasanya. Kemana-mana tinggal pesen ojol ya dari app, tinggal apply voucher promo, dapet potongan, terus tinggal nunggu bang ojol nyampe, dikasih helm, terus duduk manis, sampe deh di tujuan.

“Jangan lupa bintang 5 nya ya mbak,” kata si bang ojol.

“Oke, bang!,” jawabku. Aku seringnya make gojek kalau mau pergi yang jauh-jauh, seperti jalan-jalan ke daerah Seminyak misalkan, soalnya males nyetir sendiri naik motor suka bingung kalau gak hafal jalan. Jadi kehadiran transportasi online macam Gojek dan Grab itu benar-benar membantu hidupku banget Ya Allah.

Lebih sering pake mana ?

Jujur sih kalau masalah duit alias spending, aku tu orangnya perhitungan banget, because it’s ma money and I earned it well, jadi sebelum pergi aku selalu suka bandingin yang mana murahan. Tapi kalau untuk pergi-pergi yang jaraknya jauh, aku lebih sering pake gojek kalau untuk naik ojol, kalau mau ke event bareng temen-temen gitu patungan juga biasanya aku pesen go-car karena rate nya kalo di Bali lebih murah ketimbang saingannya. Dulu sempet pake Uber, tapi sayangnya Uber gak bertahan lama di tengah persaingan 2 app ini *hiks. Kalau untuk jalan-jalan di kota, aku justru lebih sering pakai Grab Car, karena pake voucher promo nya yang lebih sering, akhirnya jadi kecanduang nge-grab kemana-mana. Soalnya berasa kayak jadi Incess gitu, setiap pergi gonta-ganti mobil, ongkosnya juga terjangkau, terus kalau pesen makanan juga seringnya ngandelin GrabFood *sampe segitunya yah, aplikasi ini bener-bener berpengaruh banget di hidupku dan di jaman milennial ini.

Sistem pembayaran Cashless

Kalau jaman dulu mesti selalu bawa duit recehan dan beberapa lembar duit 5ribu sampe 10ribuan, kalau sekarang mah enak dan simplenya tu dari sistem pembayaran aja sekarang udah cashless, apa-apa top up kalau gak di OVO, Gopay, Dana. Tergantung kebutuhan. Buat beliin emak Chatime, selalu pake Gopay biar dapet cashback 30%. Buat kebutuhan beli bakmi gm, top up DANA, kalau nge-grabcar/food, jastip Miniso, ya top up OVO. Tapi ya itu, kelemahannya duit cepet banget habis, kalau gak dari kita sendiri yang pinter-pinteran kekep duit alias tutup mata dengan promo-promo, duit baru habis gajian udah bisa langsung habis karena dipake jajan kesana-kemari.

Lebih aman & nyaman yang mana nih ?

Kalau buat naek mobil, untuk keamanan dan rasa nyamannya aku sih ngerasa 50-50 yah. Kadang aku pas nge-grab/gocar, biasanya selalu dapatnya ya kalau gak Avanza, Xenia, Flash, Agya, Karimun, ya itu-itu aja, tapi kadang-kadang beruntung juga ngedapetin naik mobil macem APV, Pajero, HRV, BRV, dan X-pander yang pas baru masuk itu bersih banget, clean, and comfy. FIX HAPPY deh rasanya kalau nemu mobil yang bersih banget interiornya, seperti rug carpet buat tapak kakinya alias kesannya kayak itu mobil lu sendiri atau first customer, drivernya ramah, bahkan sampe ada yang nyediain aqua, bantuin bawa barang, bukain pintu, perhatian-perhatian kecil seperti itu, fix aku langsung kasih bintang 5 untuk drivernya.

Tapi sempet juga aku kedapetan driver yang jorok alias mobilnya kotor, karpetnya banyak banget pasir dan tanah, kursinya banyak noda & debu, bau rokok, bau keringet campur aduk, ada yang nyetirnya ugal-ugalan sampe bikin mual, langsung aku kurangin bintangnya dan komplain, untuk masalah komplain ternyata cepet dibales langsung ke email semacam apology statement gitu ke kita, dan akhirnya sampe sekarang sih masih aman-aman aja kok, malah kalau aku sih sekarang udah bergantung banget kalau pergi kemana-mana, kalau gak ojol ya naek grab/gocar.

Harapan di masa depan ?

Aku sih berharap di masa depan semoga aplikasi transportasi online ini semakin maju di tengah kemajuan ekonomi negeri kita ini, kemana-mana bisa makin terjangkau, bahkan ada trem/kereta, dan sewa supercar di masa mendatang lewat aplikasi. Kalau teman-teman gimana ? pada rajin nge-grab/gojek gak ?

Share your story ^^ will be really glad to read yours

Thank you for reading

xoxo

 

Website kemenhub:
http://dephub.go.id

Sosial media:
Twitter: https://twitter.com/kemenhub151
Facebook: https://www.facebook.com/kemenhub151
Instagram:
https://instagram.com/kemenhub151

22 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *