Jalan-jalan,  Journey,  Life,  Nikon,  Photography

MY TRAVEL DIARY #2 : PETUALANGAN DI BANDUNG

After struggling so much in Jakarta .. di hari kedua saat sehabis dari San Diego Hills, aku langsung cusss ke Bandung dengan tol memakai mobil berkecepatan rata2 100km/jam (which is I never experienced it before in Bali) selama 2 jam (Alhamdulillah syukurnya selepas dari lika-liku jalan di San Diego Hills aku kagak jadi hoak-hoek)

Well.. Kok dinamain petualangan ? kalo dikasi judul jalan-jalan, travelling, entah kenapa kedengarannya kurang sensational gituw *halah.. hehex makanya aku kasih judul “Petualangan” padahal untuk kata “petualangan” aslinya lebih cocok kalo nyasar di hutan rimba atau di neverland but sudahlah toh juga perjalananku disini benar-benar mirip  ‘nyasar’ alias kita pergi kemana-mana di bandung without a guide or family, cuma berbekal kalimat ‘Bismillah Allah menjaga’ , google navigation, and angkot..

dalam waktu 2 hari aku udah nyasar ke banyak tempat.

Penasaran kayak apa ?

Yuk Mari kita cekidot ~

 

Day 1

Sehabis ngebut dari jalan tol di Jakarta and komat-kamit baca doa, akhirnya nyampe juga di Bandung sekisar jam 12 an. Lalu sesampai di Bandung actually I went to Advent Hospital buat besuk 2 mbahku yg lagi terbaring sakit, selesainya kita langsung cusss nyari makan siang di warung pasundan alias Bumbu Desa. Well, karena ditraktir sama mbahku okelah kalau begitu ~

teh manis yang akhirnya rasanya ‘waras’

Makanan yg menunya *maap menurutku sih kurang menarik (ngarepnya si makan bakso/kfc sesampai di bandung tapi karena ditraktir langsung milih-milih tanpa ba be bo nunjuk-nunjuk ke makanan yg tampaknya lezat). Aku pilih makan empal (empalnya Ya Allah rasanya manis banget oek), ayam goreng (ayam gorengnya rasa juga manis manis kecap huhu gak bisa makan TT–TT), tahu kuning (rasanya empuk kenyal-kenyol enak, finally ada yg enak), nasi (ya iyalah xD), cumi (ya Allah cuminya rasanya naudzubillah min dzalik dah manisnya bikin aku kelenger), sama selada (selamet ada selada, aku langsung makan selada ala orang2 korea yg makan selada untuk membungkus daging, tapi tetap saja tidak mengurangi rasa manis dari si empal hiks TT–TT).

Menurutku makanan sunda sangat kagak cocok di lidahku karena semua makanannya terasa manis, manis, dan manis, untuk menyeimbangkan rasa manisnya seharusnya makan sambel tapi apalah artinya sambel kalo aku adalah penderita amandel akut yg sama sekali gak boleh makan sambel, lalu minumnya teh tawar (rusak dah lidah rasanya padahal ngarepnya minum teh manis karena kebiasaan akhirnya mamaku juga kagak tahan minum teh tawar yg pahit pesen teh manis anget deh.. akhirnyaaa… terasa battery di ‘charge’). berasa kayak jadi kambing kalo makan semua sayur mentah-mentah *mbeeekkkk.. Aku hanya bisa makan selada. Me with wajah kuyu alias baru selamet dari mabuk perjalanan di Bumbu Desa .. Kalo yg nanya untuk kehalalan bumbu desa halal kok, aku lihat logo halal mui terpampang di papan nama si bumbu desa ini *tapi maap lupa poto dikarenakan si fotografer (aku) masih kerasa mabok ~ Alhamdulillah Terus habis makan siang aku langsung cusss pergi ke rumah mbah putriku, istirahat sebentar disana. Maunya si istirahat tapi karena di rumah mbahku itu banyak kamar yg disewakan buat anak-anak kos yg kuliah di bandung, alhasil kagak bisa mejemin mata gegara mereka semua pada kasak-kusuk ngobrol nanya”in keluargaku yg datang dan mereka heran-heran

” Ohh… dari Bali… jauhh banget!!,” ” Ngapain disini ? ohh mau belanja hahaha..,”

” Jreeng jreeng… Aa’a melaraat… eneng ~ .. jreeng *petikan gitar suara  biru,” nyanyi dengan suara gak jelas. Rame. Terus perut laper lagi, entah kenapa di sore-sore yg mendung ini, udara sejuk, kayaknya nikmat banget deh kalo ada semangkuk bakso. Eehhh.. Alhamdulillah.. tahu-tahunya Allah ngirim tukang bakso yg bawa bakso dengan cara dipikul, mampir ke rumah mbahku ini. ” Bang Pesan 3 bakso ya, gak pake micin sama sambel,” kataku.

” Siap neng..,” jawabnya dengan suara mendayu lembut *asek. Kata ‘Neng’ dibaca ‘ E-neng’ sama dia dengan logat mendayu khas sunda, membuatku geli, apalagi yg bikin aku heran dengan wajah tukang bakso ini manis-manis jawa yg biasa aku lihat tampangnya di artis-artis FTV, dengan logat berbicara seperti itu, sumpah mau bikin ngakak sakit perut. >.< hihi.

But I like it, jujur selama aku tinggal di Bali, aku gak pernah nemu cowok yg tingkah lakunya serta gaya bicaranya ‘halus’, disini ngomongnya ‘halus-halus’ semua ya ampe aku terheran-heran sampe-sampe rasanya pingin aja hijrah pindah ke bandung. Apalagi yang bikin nikmat disini adalah suara adzan terdengar dimana-mana, jadi gampang buat tahu waktu sholat, gak kayak di bali, harus browsing di internet dulu buat tahu jadwal sholat, dan yang paling aku senang dari kota Bandung adalah TIDAK KEPANASAN pemirsa.. yak benar.  hampir setiap sore di bandung hujan (pas aku disini selalu sorenya hujan), ini juga pas lagi makan bakso tahu-tahunya hujan. Adem. ayem. enaaak banget udaranya bersih jadi pas shalat jadi khusyuu banget, gak berasa kepanasan pas make ruku’, tenang, gak keringatan. Jadi kalo berdoa rasanya benar-benar nikmat. What a beautiful life ~

Lalu karena di rumah mbah ku udah terlalu banyak orang belum lagi dari keluarga mbahku ada yg mau nginep buat acara rahatan, alhasil aku harus pindah tempat. Lalu setelah diajari oleh anak kost buat melancong di Bandung dengan memakai angkot, akhirnya kita pindah ke hotel Casa d’ladera (dibacanya casa de la de ra ), sumpah bener-bener bikin memori lucu lagi di bandung saat bilang sama tukang bemonya, aku bagaikan turis dari entah berantah yg menjelma seperti rakyat asli di bandung saat ngucapin nama hotel ini yg susahnya minta ampun.

” Kemana teh ?,” tanya si tukang bemo.

” Ke hotel casa lade… la??.” jawabku.

” Hah?? dimana ?,”

” casa de la de la ? la de la de la ?,” cobain deh bilang kalo gak bikin lidah rasanya kesandung.

Tukang bemo, orang-orang yg duduk di bemo, pada bengong ngelihat aku.

Kagak ngerti.

Haishh.. akhirnya aku nyomot kertas catatan buat nama hotel dari tangan babeku.

” Hotel casa de la de ra ??,” tanyaku. ” Ohh.. di atas mbak, ledeng ledeng!!,” jawabnya. Aku salah bemo. syukur belum naik. Akhirnya tinggal nyebrang di seberang jalan nemu deh bemo buat ke ledeng. Terus nyampe deh dan langsung check in di hotel ini. Hotelnya nyaman, asri, damaiiii banget, dan aku suka banget sama interior hotel ini yg berkesan kayak villa namun dengan harga yg masih dikejar kocek sekisar 250rb/malam untuk sekelas deluxe room.

Lalu sehabis sholat isya’, kita langsung cusss ke rumah mode dan borma. Saat nyampe di rumah mode dengan angkot, oh iya buat naik angkot di bandung tarifnya 2rb/orang. First impression for rumah mode yang konon katanya terkenal banget  buat belanja baju yg harganya murah-murah ampe selalu dipenuhi sama orang-orang dan turis, sampe disana ternyata aku merasa ‘dibohongi’ oleh kata ‘murah’.

Maap maap aja definisi baju ‘murah’ menurutku adalah baju yg harganya sekisar 30-80 ribu untuk sekelas belanja kaos atau kemeja. Nah sampe sana, ya Allah 1 kaos ajah harganya bisa 150rb an lebih bahkan rata-rata untuk kaos yg kutaksir harganya 200rb an *sori deh dasar seleraku tinggi kali ye asal ngelihat baju yg kutaksir pasti harganya selangit. Apanya yg murahh?? ini mah sama aja kayak belanja mall di matahari atau di tempat pariwisata di Bali semacam Joger,dll. Kecewa. Akhirnya gak belanja apa-apa disini, cuman numpang pipis doang, di dalam rumah mode juga ga boleh motret *pret.

Ya sudah akhirnya kita pergi ke Borma buat cari makan.

Di Borma banyak food court, buat belanja baju, supermaket, nyari buah, lengkap deh. Langsung isi stock beli makanan buat di hotel, beli buah, dan, untuk makan aku milih makan di warung pinggir jalan, ada yg jual nasi goreng seafood, cah kangkung, tapi semua makanan si enak tapi asin bookkk *tapi masih mending asin ketimbang manis. Sehabisnya dari Borma. cepet banget ya tutupnya jam setengah 9 udah siap-siap tutup dan 9 malem toko-toko udah tutup semua.

Sepi … tenang … terus pulang deh ke hotel naik angkot. I enjoyed this city very much, instead I start fallin’ love with Bandung. Terus sampe hotel jam setengah 10 an, aku bingung perasaan dari tadi udah jalan-jalan kemana-mana kok rasanya waktu berjalan lambat banget ya, baru nyadar ini kan di Bandung. Waktu terasa jauh lebih santai ketimbang waktu di Bali yg terasa amat cepat. Lalu siap-siap gosok gigi, cuci muka, udaranya sejuukk banget gak usah dah tidur pake ac .. bablas ke alam mimpi di tengah empuknya kasur

~ Ohhh beautiful ~ Semoga suatu hari aku bisa tinggal disini. zzZZz…ZZ…zZZ..

TIPS BUAT TRAVELER

Kalo kehabisan cd, tenang, tinggal ke supermaket beli aja celana disposable. This panties helps me so much!!! Rasanya nyaman dipake, dan benar-benar penolong saat kehabisan celana. 1 box ini isinya 7. Jadi berasa tenang gak khawatir kalo kehabisan celana. capek ceritanya mau bobok dulu yak…

Ceritanya bersambung dulu..

Thank you for reading

Nantikan petualanganku selanjutnya

xoxo

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...