Deodorant,  Dove,  Health,  Review

Dove whitening original deodorant review

Assalamu’alaikum beauty readers ^^
Kali ini aku ingin membahas tentang deodorant favorit aku
So let’s cekidot ~

Ini dia Dove whitening original deodorant ~
Untuk yang seri ini benernya sih setelah ku searching di google, ada yang bentuknya spray, roll on, sama stick. Nah yang stick ini belum pernah kulihat. Okehh jadi mari kita sambut :
Dove whitening original deodorant spray ~

Harganya kalau tidak salah sekisar IDR 14-15rb di supermaket terdekat. Jujur saat mau membelinya, pertama-tama aku ragu”, tapi begitu ngetes nyemprot dikit di tanganku aku langsung tergila-gila dengan baunya yang saaaangat enak dan langsung kucemplungi di keranjang belanjaanku. Lembut, gak nusuk hidung, gak lebay, tahu baunya sabun dove kan ? nah  ini mirip tapi ada bau bedak bayi, menurutku wanginya mencitrakan feminim skaligus maskulin, cocok deh buat pria/wanita. Jujur aku langsung jatuh cinta sama bau ini apalagi dulu” pas ketemu sama dd ku yg cowok sama sohibku pas mereka meluk aku eh aku nyium tuh bau, aku langsung tanya,” kamu pake parfum apa ?,”
” Ahh ? gak parfum kok kak, cuma deodorantnya dove! kenapa ?,” kata kedua orang tsb.
” hehe rasanya bikin mau nempel terus, wkwkwkwk,” jawabku. Sumpah gue langsung jatuh cinta pas nyium nih bau, jujur pas bauin wangi ini kalo ada cowok ganteng lewat bikin gue langsung nengok kayak di iklan” si cewek langsung terkejut & terbang kipik”. Bullshit banget mah buat iklan” deodorant merek A** parfum yg buat cowok” tuh yg iklannya sekali pake cewek” langsung jadi gila ngejer” si cowok, jujur yah bagi para pembaca cowok, parfum itu nightmare bagi sebagian besar cewek” and that’s including me!!! kayak pas zaman sma abg lagi labil”nya yang sering tertipu oleh iklan, temen”ku yang cowok pas sehabis istirahat bolehnya nyemprotin deh berbagai wewangian deodorant merek A**  ada yang wanginya chocolate lah *pasti mereka membayangkan dikejer” cewek pas lagi make tuh parfum, buekk… 1 kelas yang isinya 20 cewek langsung illfeel dengan 15 cowok yang berbau deodorant tsb dan sukses membuat 20 cewek tsb kelimpengan alias mabuk laut, kasihan aku sama temen”ku yang ngeluh pusing nyium baunya & semua langsung bereaksi menutup hidung dengan jilbab *termasuk aku sambil mencatat pelajaran. Okeh okehh cukup curhatannya pas zaman sma.

Saat menyemprotkan si dove di kulit ketiak, akan terasa sensasi dingin, wanginya lembut, dan awet seharian di ruangan ber-ac. Setelah pemakaian setiap hari dalam sebulan, dove tidak membuat kulit ketiakku cerah, hanya akan tampak putih saat disemprot sama dove spray ini, setelah kutanyakan sama papa ku yang dokter, memang kulit di sekitar daerah lipatan normalnya memang berwarna lebih gelap ketimbang kulit yang bukan di daerah lipatan, sudah takdirnya begitu. Kalau mau cerah sih kudu rajin bersihin tuh kulit ketiak *dakian.

Dove Whitening Deodorant dalam format aerosol yang langsung kering seketika di kulit, mengandung ¼ moisturizing cream dilengkapi vitamin E&F untuk merawat kulit ketiak hingga lebih cerah dan halus mulai dalam 7 hari. Well itu sumber yang kudapat dari web nya.
Deodorant ini mengandung sunflower seed oil & Licorice extract (yg bisa mencerahkan), namun mengandung butyl ether ( senyawa organik yang berbentuk gas semprot & mudah terbakar, makanya di keterangan kemasan jauhi dari panas, mau panas matahari, panas suhu ruangan, dll).

Namun, memang tidak baik memakai produk spray seperti ini langsung di kulit ketiak, saat aku tanya sama papaku aku langsung disemprot*dimarahi dengan bertubi-tubi teori kedokteran tentang apa” saja yang terkandung di dalam dove ini. Contohnya seperti : aluminium klorida, bahan ini lah yang membuat ketiak terasa kering dan tidak mengeluarkan banyak keringat, namun jika dipakai dalam jangka waktu yang lama bisa menimbulkan kanker karena si keringat tersumbat & efeknya tentu akan mengganggu hormon estrogen. Gak hanya itu aja, pas kutanya sama papaku karena mengandung whitening *jangan tanya nama bahannya apa & aku males nanyain ke dokter lagi karena takut disemprot lagi ( yang bisa membunuh pigmen si kulit ketiak bagi yang kulitnya sensitif bisa terjadi iritasi), jujur kayaknya kulitku yang termasuk gak tahan karena setelah pemakaiannya di kulit ketiakku berangsur-angsur muncul seperti bulatan berwarna abu-abu (padahal sebelumnya kagak pernah ada & gue rajin bersihin ketek), karena aku sudah terlanjur jatuh cinta dengan deodorant ini dan untuk menghindari efek negatifnya, papaku hanya menyarankan memakai dedorant spray di baju, jadi kagak langsung di kulit, toh juga wanginya teteup keluar.

Lanjut ke Dove whitening original deodorant roll on
Bentuknya begini, harganya sama sekisar IDR 14rb.

Kurang lebih bahan”nya hampir sama dengan diatas ( Sunflower seed oil, licorice extract, pelembab, & vitamin A & F) tapi yang jelas tidak mengandung butyl ether. Ini penampakannya saat dibuka :

Saat dioleskan di ketiak, baunya lebih tajam & tahan lama *meskipun tidak berada di ruangan ber ac ketimbang yang spray. Tapi jujur aku gak suka dengan yang roll on dikarenakan wanginya yang nusuk hidung & terasa lengket banget di ketiak pas kena keringat *berasa kayak burket. Aku juga takut ketekku jadi tambah parah alias menghitam karena kulit ketiakku termasuk sensitif, syukur alhamdulillah setelah aku menghentikan  pemakaian langsung, warna kulit ketiakku kembali normal, yaitu coklat muda. Untuk bahan-bahan aku gak bahas panjang lebar deh untuk si roll on, toh juga aku gak memakainya karena sudah kuoper ke kakakku. Namun setelah aku tanyakan dengan teman-temanku yang setia memakai roll on ini, roll on ini tidak membuat baju di sekitar ketiak menjadi kuning.
Lantas apakah Dove halal ? untuk kehalalan produk dove, setahuku semua produk yang dikeluarkan oleh unilever sudah disertifikasi sama MUI termasuk si dove ini. Oke itu aja deh yang bisa kusampein buat deodorant ini. Jujur dalam sejarah, baru kali ini aku mencoba produk deodorant

( biasanya yang ku purchase cuma EDT / cologne buat kupake di baju).

Makasih yaahh yang sudah baca blog aku ^^
Thank you for reading

Don’t forget to subscribe my YouTube Channel, Instagram, Facebookutk slalu update beauty news from me 😀

14 Comments

  • dini setiyorini

    Aku sempet pake yang spray di ketiak, tapi itu juga jarang-jarang banget pakenya, kering sih enak, tapi cepet banget deh abisnya. Klo yg roll on kakak yg pake, masih mengandung aluminum koq shan, udah ingredients wajib di antiperspirant deh agaknya.

    Sekarang udah gak pernah pake deo lagi, paling pake bedak herocyn aja..hehe

    • Anne Ani

      ehhh masih ada ya, aduh lupa nge cek ud di pegang kakak q alnya >.< iya skrg aq cm pake herocyn aja, aq jg ud jarang make spray *awet"in, paling klo lg pingin aja itupun di baju xD hihi

  • Kornelia Luciana

    Aku kalo soal roll on agak parno nih hahaha. Roll on yang paling aku suka tuh Roll on dari Amway. Tapi karna gak member lagi jd males beli haha. Skrg lg coba yg body shop. Sebenernya pake roll on yang ada fragnancenya itu aman gak ya shan? (Bujuk buat tanya papamu hahaha)

    • Anne Ani

      kata papa q kagak aman jg si mba coz kandungan pafrum jg bs nimbulin gejala iritasi bagi yg g cocok, skrg tergantung orangnya sih kulitnya tahan ato enggak

  • Ery Wicaksana

    wahhh… liat post mu jadi inget2 kapan terakhir kali aku pake deodorant, hihihihihii
    sekitar 3tahun lalu kayaknya, hahahaha
    sejak nikah ni emg bener2 males pake gituan, ehh, anehnya ya, bulu (maaf) keti ku jarangggg banget numbuhnya, lama gitu. hahahah
    aku juga gak ngerti tu . tpi malah enak sih 😀

    • Anne Ani

      aku malah baru pake tahun ini mba hehehe, wahh itu patut disyukuri biar tmbh jrg baunya #eehh.. setahu q pengaruh genetik jg mempengaruhi plus biasanya makin bertambah umur makin hilang deh si bulu” hihihi

  • iva asih

    aku pake dove yang spray deo itu shan, dan baca post mu ini jadi ngeri :(( tp iya kalo pake roll on aku rasanya kaya basket aja gitu hahaha

  • Ria

    yg stick udah discontinue kak, padahal itu yg paling pas menurutku, kalo pake spray kadang bisa bikin bersin2, kalo pake yg roll on keringnya lama bgt mana lengket pula 🙁

    • Hatta Shani

      ohh pantesan kagak pernah nongol, stahu q ps cari di mbah google deodoran yg plg aman yg bentukny stick, sayang ya di discontinue T_T

  • Alifia RR

    Ka udh ada review ttg merawat ketiak gak? Lebih baik dicukur atau gmn trs perawatannya harus gmn? Trs produk yg aman apa?Soalnya saya awam bgt dan blm dpt info2 yg sreg

    • Hatta Shani

      belum sih scr aku g py bulu ketiak sis jd jarang repot 🙂 , klo keringetan and ngrasa gak enak paling aku langsung kasih sabun dikit terus dibasuh gitu, mending klo brasa gatel dicukur aja sis temen q ad yg ampe nyabutin malah xD

Leave a Reply to Ery Wicaksana Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *