Food

Waroeng Spesial Sambal (SS) Review

*Apakah ini ? xD
*kolek singkong, pisang nangka
Di post ini aku ingin menceritakan pengalamanku makan di waroeng ini, yang katanya suppeeeerrrr rameeeee banget dan terkenal sama sambel sambel nya yang enak”.

Ahhh masaa ???
Mari kita ke TKP…
Jeng jeng …

Ceritanya berawal saat temen”ku ngajak buka bareng sekalean reunian di waroeng ini. Aku sih dengernya mau nya gak kepengen ke tempat ini gara” kata ‘SPESIAL SAMBAL”. Pasti semuanya pedezz pedezz semua, ternyata kata sohibku sih menunya semuanya gak pedes kecuali si sambel. Lagian setelah searching kesana kemari di mbah Google semua sumber menyatakan warung ini Halal. Jadi bagi teman-teman muslimah yang pengen nyari warung enak halal di Bali, boleh ke warung ini. Cabangnya ada di Gianyar, Denpasar, emm.. dimana lagi yah…
Okelah kalo begitu, langsung cussss ke warungnya yang berkesan ‘so so’ tapi rame banget.
Baru datang di depan restorannya aja udah penuh ngantre. Aku yang masih awam alias gak pernah kesini kilang-kileng bingung nyari tempat duduk, syuuukuuurr aja ditemani ma sohib.
Pertama kali datang kita udah disampirin sama mbak-mbak yang kesana kemari bawa catatan menu.
Maunya aku pilih menu gurame, bawal sama belut goreng, tapi semua yang enak” udah kandas.. ya wezz akhirnya kita bedua pilih nila goreng(Rp 8500), sambel mangga manis (Rp 4000), nasi 2 porsi (per porsi harganya 3500), jus melon/semangka (Rp5000), Lalapan (Rp 2000). Pada saat itu aku lihat banyak meja lesehan yang kosong.
Aku suruh temenku duduk disana katanya dia gak boleh soalnya harus nunggu antrean. Buset dahh.. Alhamdulillah kita gak berdiri coz berhasil nyari kursi plastik buat duduk sambil ngantre.
Baru 15 menit nunggu ternyata udah waktunya buka.
Dapet takjil gratis Alhamdulillah…

Sumpahhh laamaaa banget nunggunyaa…
Lebih dari 40 menit gue nunggu.
Sohibku aja ampe kesel n mewek wajahnya.
Ampe keseell rasanya mau kabur aja makan dirumah.
Kalo aja gak sama temen mungkin gue udah cabut.

Bagi yang muslim tenang saja ada mushola kok yang disediakan buat tamu.
 Tapi Mushollanya kecil. Baunya Apek di dalamnya.  
Alhamdulillah setelah habis sholat sohibku udah dapet meja.
Baru kita mulai menunggu pesanan datang.

Beginilah suasana small resto ini. Hangat.
Banyak orang ketawa ketiwi ngakak panjang lebar gak usah malu-malu disini.

Ini dia si sambel yang ditunggu-tunggu. 
Sambal Mangga Manis.

Pas dicobain ternyata rasa pedeznya tidak seseram yang kukira. Pedeznya lembut, ditambah mangganya yang manis, sipp dah rasanya kayak makan rujak pedez. Aku sih beraninya cuma dicocol” dikit, gak kayak temenku yang sekali makan bisa ngambil sambel banyak” dan akhirnya bisa bikin bibir jontor juga.

Bisa ambil nasi sepuasnya ? Manggil pegawainya aja belum tentu disampirin saking wira-wiri melayani pengunjung yang kian malam terus beranak pinak.

Nih cah kangkung enak beud. Aku kasih thumbs up sebanyak-banyaknya dah.
Rasanya Gurih! (Gurih vetsin)! Rasa Bawang putih nya keroso!! Enyak dahh pokok e..

Nila Goreng.
Ikan ini rasa dagingnya empuk, banyak durinya, rasanya manis, dan ikannya gendut.
Rasa bumbunya kayak masakan rumah alias masakan mak ku.
Baru kali ini nemu warung yang ngejual ikan rasanya miripp sama masakan mama.

Tapi begitu sampe di rumah aku dimarahi sama mamaku.
“Ngapain kamu pesen ikan ituu!!!Jangan pernah ke restoran pesan lele sama nila!!!!!,” kata mamaku dengan tegas dan wajah sureem…
Well.. sumbernya sih mbakku yang bantu” di rumah bilang saudaranya di jawa kerja buat melihara” ikan” ini, biar gendut dimasukkin ke jamban/empang. Si Ikan” ini harganya sangat murah dan di peruntukkan untuk stok” restoran/warung makan. Meskipun sudah dibersihkan.. I know.. rasanya gimanaaa gitu pas ngelihat ke perut. Nyesel!! Aku hanya berdoa semoga sajaa si nila yang kumakan ini tidak menganduk ee*.
Meskipun mamaku tetap saja kekeuh dan berkilah :
“Mana mungkin!! Hitung saja sendiri buat beli pakan ternak ikan! Gak murah tahu! Sedangkan untuk harga jual semurah itu gak mungkin kalo gak ditaro di jamba*! Sudah nikmati saja sendiri! Lain kali jangan beli lauk ikan tawar!,”
Well well sudah sudah cukup” ngomongin jamban!!

Jus melonnya enak bangeeeeeeeettttt!!! KLOP banget buat ngilangin pedez
Over all ..
Semua makanan rasanya enak dan tidak ada yang mengecewakan.
Kecuali ..
1 yang bikin aku kecewa, pada saat lalapanku tiba, biasanya di warung” biasa sudah dilengkapi sama sambel merah yang tingkat kepedesannya standar alias gak pedez” banget. Ternyata sambel merahnya gak ada. Sedih. Gregetan. Mau mesen sambel lagi males soalnya nunggu antrean kelewat kelamaan. Dari segi manajemen waktu aku sudah membuang 1 setengah jam buat makan begini doang yang biasanya gak sampe 1 jam udah bisa cabut ke tempat tongkrongan lain. Jadi kalo diajak makan lagi ketempat ini ogah karena gak mau ngantre lama” hanya buat makan macem” sambel. *Lebih suka inisiatif masak sendiri.
Hihi.. mau gak ditunjukin sayang. Waktu itu pas ngambil ni poto temenku gerak mendadak, tetapi setelah ngeliat di kompi kok hasilnya jadi lucu yak gak usah di edit fish eye udah semi fish eye. Si anak kecil yg duduk itu juga dari awal udah ngelihatin aku potrek”, meratiin dengan wajah sendu. *ngantuk
Sekian post ku kali ini.
Maap” aja kalo ada yang gak suka aku repiew” makanan, habis kalo mau repiew ttg beauty lagi ga mood karena cuaca gak dukung buat pemotretan. So .. thankyou for reading ^^
Hope it inspire you
xoxo
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...